Search Engine


powered by FreeFind

Selasa, 11 September 2007

Arah Kiblat Kristian menurut Quran

Al-Baqarah:144:

Sungguh Kami (sering) melihat mukamu menengadah ke langit, maka sungguh Kami akan memalingkan kamu ke kiblat yang kamu sukai. Palingkanlah mukamu ke arah Masjidil Haram. Dan dimana saja kamu berada, palingkanlah mukamu ke arahnya. Dan sesungguhnya orang-orang (Yahudi dan Nasrani) yang diberi Al Kitab (Taurat dan Injil) memang mengetahui, bahwa berpaling ke Masjidil Haram itu adalah benar dari Tuhannya, dan Allah sekali-kali tidak lengah dari apa yang mereka kerjakan.

Yang menjadi soalan dalam ayat quran disini, bisakah umat muslim memberikan salah satu ayat dalam Bible yang menceritakan bahwa umat Yahudi dan Kristian memang dari awalnya berkiblat ke arah Masjidil Haram????

2 komentar:

H. Fansuri mengatakan...

mengenai persoalan saudara di atas iaitu di mana Bible meletakkan ayat mengenai Kristian-Yahudi sudah tau hakikat kiblat Kaabah itu ia memang sukar sedikit.

Ini kerana, kami melihat Bible yang ada sekarang bukan lagi asli dalam bentuknya yang asal dalam bahasa Ibrani.

Jadi, Bible itu sekarang tidak asli. Hal ini sudah cukup meragukan saya terhadap Bible.

Mungkinkah ada kalangan elders di pihak Yahudi, Nasrani yang pernah membuang ayat-ayat yang mengesahkan kiblat asal Yahudi dan Nasrani itu.

Jadi, menjawab soalan saudara itu, sukarlah bagi pihak saya untuk menemukan kebenaran pada Bible itu lagi.

Setidaknya, al-Quran itu ditulis dalam bahasa Arab kerana nabi Muhammad orang Arab.

Jesus Christ orang Yahudi, tapi Bible yang saya lihat bukan lagi dalam Ibrani.

Melayu Murtad Berjaya mengatakan...

Saya tiada tau apakah anda berhujah dgn akal lojik atawa berhujah serong ke???

dalel mana yg awak hujahkan,kalau awak berhujah tanpa dalel samajadi la awak memfitnah penulis tersebut???

sekarang mana dalil dalam At Tawarat wal Injeel yg menyatakan semulajadi arah kiblat kristian menuju masjidil haram??

sekarang sila cari dalil entah dri text mushaf Al Kitab Al Qudus dalam bahasa sayidina Al Maseeh (Aram), Tanakh Ibrani wal 'Araby, ok

berhujah serong tanpa dalel dan refrence yg munasabah ibarat perumpamaan melayu "membuat jala mengikat diri sendiri"

wallahu'alam bishwab